Intrauterine insemination (IUI)

Mau sekedar sharing aja nih tentang hari H nya Intrauterine insemination (IUI) atau biasa dikenal dengan Insem. Ternyata ada beberapa kekhawatiran yang muncul pada saat dan setelah IUI. Mau tau gimana ceritanya, nih gw ceritain (sori kalo rada panjang, sekalian curhat rupanya.. Hahahaha).

Senin 16 September 2013 – Day 12.

Check ke dokter Ivan. Hasil dari Dipthen dan Bravelle ternyata mantap dengan besaran telur 25 mm (walaupun sebenernya gw alhamdulillahnya engga pernah mengalami masalah perteluran). Tapi ternyata pas USG itu juga ditemuin Fakta menyakitkan: My cyst in the left ovary has back! Now it’s only 1 cm but I believe that it’s just the matter of time until they come back to their original size. Pas nemuin itu, keliatan banget dokter Ivan kecewa. Sambil USG dia bilang: “Wah berarti kamu harus cepet-cepet hamil nih. Saya aja kesel apalagi kamu ya?” kata dr. Ivan. But overall, hasil persiapan insemnya udah oke dan dokter Ivan ngasih lampu ijo untuk insem di hari rabu, jadi jam 9 malem disuntik Ovidrel.

Selasa 17 September 2013 – Day 13 (1 day before Insem)

Jam 10.30 tiba-tiba hp gw berdering, “Hubby” tulisan di layarnya. Seperti gak puas ngasih cobaan ke gw, 1 hari sebelum insem keluarga laki gw kena musibah yang mengharuskan dia pulang ke Bandung. Sempet bingung apakah gw perlu ikut atau engga. Kalau engga ke Bandung ga enak, kalau ke Bandung takutnya kecapean besok mau insem. Tapi setelah dipikir-pikir akhirnya diputuskan lah hubby dan gw berangkat ke Bandung jam 12 siang dan pulang jam 9 malam dari Bandung, sampe rumah jam 12an. Lagi pula kita percaya kalo memang udah rejekinya mau ada hujan badai juga bakalan jadi, tapi kalo belum rejeki ya mau bedrest sampe kaki diiket di kasur juga ga akan mengubah apapun.

Rabu 18 September 2013 – IUI day

Berhubung gw dan hubby masih kelelahan alhasil kita bangun kesiangan, oh iya kita berdua udah ambil cuti hari ini. Harusnya jam 8 sampe di BIC, ternyata kita baru bangun jam 8! Langsung loncat dari tempat tidur dan ngibrit ke BIC Menteng. Untungnya deket, jadi jam 8.20 udah sampe. Jam 9.00an selesai dari BIC dan nunggu prosesnya 2 jam. Jadi baru bisa insem sekitar jam 11an siang. Makan mie ayam dulu di Menteng, enakkkkk gilaaaaaa!! Jadi pingin lagi….

Jam 11 udah tiduran dengan manis di BIC. Sempet nanya ke suster, katanya dokter Ivan lagi OPU di lantai 4 abis ini langsung ke gw. Jam 11.30 ga ada kabar. Jam 12…. 12.30… Hening, ga ada tanda2 dia muncul, gw juga udah mulai ga sabar. Minta hubby nanya ke suster kok dokternya belum dateng. Katanya dokter masih ada tindakan. Sampe akhirnya jam 13.00 susternya dateng: “Bu, dokter Ivannya ada tindakan. Jadi yang melakukan insem dokter Irham ya.” Gw dan suami: “Haaaa..” Bengong. What choice do we have right? Mau ga mau, suka ga suka IUI harus tetep jalan.

Tapi ternyataaaa, OKEEEE BANGET juga loh dokter yang satu ini!!! Kelihatannya orangnya sabarrrr banget, cocok nih ngehadepin pasien macam gw. Sempet kepikiran pindah ke dokter Irham karena kayaknya dia more available. Sementara sama dokter Ivan kan aujubile perjuangan ngantrinya, secara pasiennya buanyaknya bukan main, terus dianya juga sering pergi2. But I haven’t made up my mind sih.

Kalau yang gw baca dari blog-blog orang katanya insem itu cepet gak sampai 5 menit. Tapi kenapa pas gw agak lama ya? It took me around 15 minutes. Sepertinya sih tuba gw agak tersendat deh, karena dokter Irham banyak melakukan hal entah apa. Sempet nyesel juga, tau gitu minta hidroturbasi dulu sebelum IUI, tapi kan baru-baru ini pernah HSG dan hasilnya patent. Sebel juga sih yang eksekusi bukan dokter Ivan, kalau dokter Ivan kan dia tau historis gw dengan lengkap dan bisa kasih penjelasan kalau misalnya tersumbat kenapa ga hidroturbasi dulu sebelum IUI. Ah, ga tau deh.

Sambil dokter Irham membenarkan yang tidak benar *apa coba*, suster bawa semacam suntikan disambung selang kecil sambil nanya ke hubby: “Dicek lagi ya Pak.”

Pas mau masukin selang itu, dokter Irham sempet bilang: “Ini dimasukin ya. Baca doa Bu, Pak. Bismillah ya.” Gak lama dokter bilang semuanya oke, dan insemnya berhasil. Oh iya dia juga ngeresepin gw obat penguat kandungan. Diminum sehari dua kali. Total biaya insem untuk hari ini aja, Rp 2,225,000. Kalau mau liat rincian keseluruhan biaya insem dari hari ke 2 – hari H-nya bisa dibuka di link ini. Dengan catatan biaya tiap orang bisa beda2 ya, tergantung kebutuhan.

Seperti yang gw bilang sebelumnya, kalau ada beberapa kekhawatiran gw tentang insem pertama kali gw ini adalah:

  1. Kondisi gw lagi flu dan batuk
  2. Sehari sebelum program, gw kecapeannn banget abis dari Bandung PP
  3. Selesai insem, bedrest cuma 2 jam. Abis itu langsung ke kampus karena ada kuliah jam 7 sampe jam 10 malem, sampe rumah jam 11
  4. Sehari setelah program, gw dapet penugasan ke Bandung, berangkat jam 4.30 pulang jam 22.15 (sampe rumah jam 02.00).
  5. Pada saat gw suntik ovidrel perut gw ga mules sama sekali
  6. Sehari, dua hari setelah insem tetep gw ga ngerasa apa2. Nyeri2 perut, kram perut, apapun itu, nothing.
  7. Seminggu setelah IUI gw ada penugaasan ke Surabaya.

Yah pada intinya gw ga tau sih apakah segudang aktivitas gw ini akan menjadi penyebab berhasil/engganya IUI gw? Kalau ditanya deg2an apa engga sih pastinya deg2an, tapi sebagai manusia kita cuma bisa usaha dan berdoa. Sisanya terserah yang ngatur skenario. Only time will tell. Tanggal 4 Oktober disuruh TP. Mudah2an ya.. Tapi apapun hasilnya gw akan ikhlas. Everything happen for a reason, I know, I believe, when God says it’s my time, then it will be mine, but if it’s not we can only try again.

god has a reason

Update: Hari ketiga pasca insem suhu tubuh gw naik tapi anehnya gw gak ngerasa sakit atau demam. Justru gw taunya pas lagi cipika-cipiki sama keluarganya laki gw. Orang2 pada bilang: “Kok kamu anget banget sih, lagi sakit ya?” Gw: “Anget ya? Masa sih? Engga ah aku ga ngerasa.” Fyi demam (tapi bukan demam) ini berlangsung sekitar 2 hari-an.. Artinya apa? Entah, yang jelas gak mau ngarep. Mudah2an bukan karena infeksi atau teman2nya…… “(-____-)

Praying,

Me

Advertisements