Pasca Laparoscopy

????????

Hal terakhir yang gw inget adalah saat itu gw lagi ngobrol sama dokter anastesi, entah soal apa. Tiba-tiba semua gelap. Padahal saat itu gw bertekad nunggu dr.Ivan dateng, karena ada yang mau gw tanyain.

Pelan-pelan gw mulai denger suara orang ngomong. Tapi semua masih gelap. “Kok operasinya belum mulai-mulai ya?” pikir gw dalam hati. Makanya begitu gw buka mata, ngeliat semua terang, gw langsung kaget. “Lah ini kapan operasinya?” kata gw keheranan *lagi-lagi* dalam hati. Refleks gw langsung duduk, sempet ada rasa gak nyaman di perut. Lalu ada suster nyamperin suruh gw tidur lagi. Dan semua kembali gelap.

Sampe akhirnya buka mata dan lihat jam udah jam 12 kurang. “Hoooo ini di ruangan post-op toh, operasinya udah kelar toh, Alhamdulillah. Apa hasilnya ya? All is well, all is well,” pastinya ngomong dalem hati, ini bukan sinetron yang aktrisnya ngomong sendiri kayak orang gila. Dan semua kembali gelap.

Dari ujung mata, gw liat nyokap gw keluar ruangan pasca operasi. Gw rasa pas dia masuk gw masih tidur, makanya dia keluar lagi. Dan semua kembali gelap.

Entah berapa lama, begitu gw sadar sosok laki-laki tinggi ganteng nan rupawan *hoek* udah ada di sebelah, oh laki gw ternyata. Hihihi. Kata dia hasil operasinya ada yang baik dan ada yang enggak. Gw sempet maksa nanya yang gak baik itu apa, tapi laki gw keukeuh ga mau bilang, katanya biar gw istirahat dulu. “But in general dr.Ivan said he was happy with the result, so u have got nothing to worry about.” Dan semua gelap lagi

Gerah, mendadak ruangan terasa panas. Gw melek dan liat jam, jam 2 kurang. Pant*t dan punggung gw mulai kebas, kayaknya kelamaan rebahan nih. Pelan-pelan gw mulai bosen, gak ada tv, gak ada HP, mati gaya ga tau mau ngapain, ditambah ruangannya puanas bukan main dan berisik, mau tidur juga gak bisa.

Gw panggil suster minta pindah kamar, mereka panggil dokter jaga untuk cek kondisi gw. Gara-gara gw bangunnya kaget dan langsung duduk akhirnya bekas jaitan gw sempet rembes sedikit tapi berhubung gw sekuat Samson jadilah all is well.

Proses kepindahan gw dari ruang post-op ke kamar perawatan sempet agak lama karena nunggu ambulansnya available. See, it will be much easier if they have bridge or tunnel. Jam 3an lewat lah gw baru bisa istirahat dengan nyaman di kamar. Gw sukaaa banget kamar di RSU Bunda, menurut gw gak kayak rumah sakit, wanginya enak, kamarnya juga luas. Ada untung juga kamar yang gw pengen di RS Bunda Menteng penuh.

Kalau ditanya sakit apa engga jawabannya pasti engga, karena masih ada efek anastesi dan memang di infus ada yang untuk pain killer. Jadi mostly sih gak nyaman aja, yang gak enak itu kembungnya. Tapi buat gw kembungnya sih masalah kecillll, yang paling nyiksa adalah HAUS.

Asli deh begitu gw sadar hal pertama yang gw cari adalah AIR. Bolak-balik gw nanya udah boleh minum apa belom. Dokter jaga yang pertama dateng, bilang nunggu sampe ususnya “berkomunikasi” yang umumnya kita kenal dengan “KENTUT”. Nyiksa banget deh, mau cari kentut gimana coba ngeden kan gak bisa karena abis operasi. Bolak-balik nanya berharap jawaban berubah dan mereka kasihan sama gw, ga ngaruh cuy +___+!

Sampe akhirnya dokter jaganya ngasih lampu ijo untuk minum jam 5 sore!!!! Dan berhubung yang ditunggu-tunggu gak dateng juga (kentut), jadi gw cuman boleh nenggak satu gelas selama dua jam. Total gw puasa minum adalah 19 JAM: dari jam 9 malem – 5 sore. Sumpah itu yang menurut gw paling NYIKSAAA. Yang lainnya mah piece of cake!

 

Semangattt,

 

Me

Advertisements