(Ga Ada) Persiapan Laparoscopy

Image taken from here

Image taken from here

Sebenernya kita sempet takut juga kalau operasi Laparoskopi untuk kista gak discover sama asuransi kantor, soalnya permasalahan seputar fertilitas emang gak di cover. Untungnya pas cari2 tau ternyata untuk pengangkatan kista bisa di cover sama asuransi  (udah confirm ke pihak asuransinya juga). Alhamdulillah. Kalau engga, kebayang deh bisa bangkrut kuadrat, maklum abis bayar kuliah *curhat*.

Untuk biayanya sendiri di RS Bunda Menteng sih variatif, tergantung kamar. Dari yang paling murah sekitar Rp26 juta  sampe yang paling mahal Rp 43 juta, itu paket menginap 2 hari tapi belum termasuk beberapa obat dan peralatan medis seperti: benang dan (sejenis) kasa untuk mengatasi perlengketannya (gak tau deh diapain).

H-1 operasi, masih ngantor seperti biasa. Ga ada persiapan apapun, tapi seharian kerja ga fokus, kepikiran mau operasi terus (maklum seumur hidup belum pernah operasi). Pagi diawali dengan meeting, HP ditinggal di meja. Balik-balik jam 11an ada 5 missed call, ternyata dari RS Bunda.Gak lama mereka telp lagi untuk konfirmasi jadi/tidaknya LO besok.

Mereka juga mengingatkan persiapan untuk operasi: Gak boleh makan DAN Minum apapun bahkan air putih diatas jam 9 malem, karena ternyata gw dapet jadwal operasinya itu adalah JAM 5 Pagi!! Gw nego untuk check in RS jam 10an aja karena masih ada kuliah (quiz pula) dan perkiraan selesainya jam 9.30. Mereka sih ngebolehin asal inget untuk puasa.

Pulang kantor, langsung bergegas ke kampus di daerah Salemba, grasak-grusuk karena nanti mau quiz. Alhamdulillah berkat semua kesibukan dll, jadi ga sempet lama-lama mikirin operasi.

Jam 21.30 kuliah masih belum selesai (padahal harusnya beres jam 21.30 teng), jam 21.45 masih belum juga, mulai gelisah karena udah ngerasa kemaleman tapi mau ijin juga tanggung banget, Suami udah ngomel-ngomel nyuruh buruan pulang di semua jejaring messenger, apa daya dosennya seneng ngoceh   -___- “.  Jam 22.15 tanda-tanda kuliah akan selesai udah mulai kelihatan tapi jadi makin panik, akhirnya jam 22.30 kuliah beres juga. Langsung tancap gas ke Bunda.

Sampe di Bunda jam 22.45an, langsung ke pendaftaran rawat inap. Awalnya ke RSIA tapi berhubung kelas utama nya penuh tinggal kelas 2 akhirnya minta ke RSU aja. Sempet sih kepikiran ambil yang kelas 2, tapi gwnya agak “cemen” ga berani ditinggal suami, ngotot minta dia ikutan nginep. Soalnya kalau kelas 2 pasien ga boleh ditemenin nginep, kalau di utama ke atas boleh.

Ngurus adminnya sempet lama juga, mulai dari nyari kamar, RS konfirm ke pihak asuransi, dllnya. Baru beres sekitar jam 23.30 lewat. Orang RS nya akhirnya nyaranin kita untuk masuk jam 00.15an, karena kalau masuk sekarang tanggung. Berhubung budget agak mepet, ya kita seneng2 aja nunggu 30 menitan.

Ada untungnya juga deh punya dosen hobi ngemeng, bisa ngurangin cost RS satu hari kan lumayan. Untung nyokap kagak ikutan ke RS, kalau ikut bisa nyap-nyap mulu tuh. Pas pagi gw bilang masih harus kantor aja dia udah ngomel2, katanya gw koboi banget, apalagi kalo dia tau gw masuk RS jam 00.15 tengah malem, sementara operasi jam 5 pagi.

Proses LOnya berlanjut di postingan berikut ya, udah kepanjangan nih.

Updatenya:

Total biaya yg hrs gw keluarin utk Laparoskopi di RS Bunda dengan kamar kelas Utama adalah Rp 40 juta! Gilingann.. Maharani maharaja  ya boook!!

Karena plafon asuransi kantor gw gak terlalu oke jadilah ada excess claim yg gak dicover sama pihak asuransi. Jumlahnya juga cukup membuat mulut ternganga: Rp 15 juta aja. Mana harus bayar semester pendek + semester ganjil dlm waktu berdekatan. Bismillah aja deh…

Shocked,

Me

Advertisements