HSG

Snapshot_20120905

Previously on our journey in the years of trying: Dokter Ivan menyarankan kita *gw* untuk melakukan pemeriksaan HSG.

Test HSG juga ada syaratnya: Tanggal pemeriksaannya harus antara hari ke-9 sampe hari ke-12 setelah menstruasi. Untungnya pas gw kontrol ke dr.Ivan pas hari ke-2. Jadi nunggunya ga lama-lama banget. Dan langsung aja booking untuk HSG di RSU Bunda tanggal 12 Februari 2013. Biayanya juga ga murah, sekitar Rp 1,1 jutaan.

Salahnya gw adalah, gw browsing-browsing tentang HSG dulu sebelum pemeriksaan. Dari blog-blog orang yang gw temuin sih pada bilang sakit, bahkan ada yang bilang sampe ga bisa jalan beberapa hari.  Jadi udah takut duluan sebelum HSG. Sempet kepikiran mengurungkan niat, tapi meningat ini YEAR OF TRYING, jadi ya keluar lah “Mantra” sakti gw: “What The F*ck, Just Go for it anyway!!!”

Cuti udah di booked, semua udah oke, sampe lah di tanggal 12 Februari, moment of truth. Deg-degan? Pastinya.. Sepanjang pagi mulut gw ga berhenti komat-kamit baca “mantra”: “What The F*ck, Just Go for it anyway!!!” Tujuannya sih menguatkan tekad dan membesarkan hati, bisa juga kok diganti jadi “Ow What the Hell”. Tadinya sebelum sampe RS niatnya gw pengen minum pain killer macam ponst*n gitu, apa daya saking panik dan takutnya semua LUPA!!!

Begitu dateng ke RSU Bunda, langsung disuruh ke lantai xx *lupa* bagian radiologi. Disuruh ganti baju dan dimulailah perjalanan HSG yang *katanya* menyakitkan itu. Sempet juga nanya ke dokter yang melakukan HSG (ga tau namanya siapa):

Gw: “Dok sakit gak? “

Dokter HSG (perempuan): “Tiap orang beda-beda Bu. Yang jelas ga sesakit melahirkan!”

I was like errr ………… Speachless.. Ya iya lah dok.. Itu juga gw tau kaleeeee.. Mau marah deh rasanya. That is why gw ga gitu suka dokter cewe, mostly ketus. I’m just asking kaliiiiiii.. Oke balik lagi ke HSG.

Awalnya gw disuruh tiduran trus dimasukin semacam selang, dan disamping ada layar monitor. Nah pas cairan berwarna kontras itu dimasukin kita bisa liat perjalanan cairan berwarna itu di dalem rahim & salurannya, karena dia berwarna kontras jadi keliatannya jelas muter-muter tuh cairannya membentuk image rahim & salurannya. Di situ juga bisa keliatan ukuran dan bentuk rahim & salurannya kayak gimana, mampet apa engga. Canggih deh. Hahaha *norak*. Alhamdulillah, pas gw HSG ga terlalu sakit, cuma kayak lagi dapet hari pertama aja. Itu juga Cuma sebentar kok. Pemeriksaannya sendiri sih ga sampe 15 menit kayaknya. Oh iya jangan lupa bawa pembalut, karena cairan kontras itu nanti akan keluar, kayak lagi dapet deh. Kalau gw sih besoknya juga udah hilang tak berbekas. Ga sesakit yang gw bayangin lah, bisa langsung jalan2 kok (mumpung udah kadung ambil cuti *ups*). Alhamdulillah.

Oh iya hasilnya juga bisa ditunggu kok, cuma ya gw ga bisa bacanya. Jadi harus nunggu pas kontrol ke dr.Ivan dulu untuk tau hasilnya. Yang jelas dua-duanya patent (gak mampet).

Pada intinya, jangan takut deh, santai aja, berikhtiar, dan banyak berdoa. Katanya semakin kita takut pemeriksaannya akan semakin sakit. Makanya gw usahain bgt utk nyantai. Sakit sih pasti tapi dikit kok, nothing we couldn’t handle. Gw dan suami sih terus berupaya untuk pasrah dan ikhlas sama semua kondisi yang ada. Mudah-mudahan berbuah manis, kalau belum ya usaha lagi..

Maju Tak Gentar,

Me

Advertisements